Lanjut ke konten

ASAL USUL ETNIS BANJAR

Desember 1, 2010

Oleh WAJIDI

Dalam bahasa Banjar dikenal istilah “bubuhan”. Secara sederhana, bubuhan dapat dipahami sebagai warga atau kelompok orang Banjar yang berada dalam satu ikatan kekerabatan luas yang bersandar pada garis keturunan, lokalitas (tempat kediaman), atau kesejarahan. Sebagai sebuah kelompok bubuhan, maka ada sebutan, seperti: bubuhan gusti, bubuhan Alabio, bubuhan Kuin, bubuhan kelua, bubuhan alai, bubuhan pahuluan, bubuhan paunjunan, bubuhan Banjar, dan lain sebagainya. Dalam sistem bubuhan, tetuha atau tokoh bubuhan adalah orang-orang panutan dan dia sebagai tetuha memikul tanggung jawab untuk kepentingan anggota bubuhannya.
Selain ikatan kekerabatan luas, identitas kelompok bubuhan tidak terlepas dari sejarah terbentuknya kelompok masyarakat tersebut. Sebutan “Bubuhan Banjar”, misalnya, merupakan kelompok kekerabatan yang didasarkan atas kesamaan etnis/suku/puak, bahasa dan budaya (dan belakangan juga agama, khususnya Islam) yang bertempat tinggal di Kalimantan Selatan. Hal ini jelas bahwa Bubuhan Banjar membawahi berbagai kelompok bubuhan lainnya yang ada dalam masyarakat Banjar. Orang yang lahir dan bertempat tinggal di Banjarmasin, Martapura, Alabio, Nagara, Kandangan, Barabai, Amuntai, Tanjung dan berbahasa serta berbudaya Banjar, atau ujar Elbi Risalah/ Ustadz Jalil (penyelia http://banjarsungaiganal.blogspot.com/ dan blog lainnya di Malaysia): “HIDUP BANJAR, MATI BANJAR”, maka sekat-sekat kelokalan atau tempat tinggal sebagai pengikat kekekerabatan mereka, digantikan dengan kekerabatan yang lebih luas, yakni berbahasa, berbudaya, dan beretnis yang sama yakni Banjar.
Seiring dengan diaspora orang Banjar ke berbagai tempat di Nusantara, maka komunitas orang Banjar juga terdapat di provinsi lainnya di Indonesia dan bahkan di Malaysia, Singapura, Brunei, Pattani, dan Mindanao. Oleh karena itu, dikenal pula sebutan, seperti: Bubuhan Banjar Tembilahan, Bubuhan Banjar Sapat, Bubuhan Banjar Kuala Tungkal, Bubuhan Banjar Samarinda, Bubuhan Banjar Malaysia, dan lain sebagainya.
Yang menjadi persoalan kemudian adalah apakah yang dimaksud orang Banjar itu etnis ataukah grup (campuran kebudayaan berbagai etnis). Siapakah orang Banjar itu? Bagaimanakah asal-usul dan perkembangannya?
Hingga saat ini memang belum ada telaah dokumen lintasan sejarah yang memadai atau komprehensif tentang rekonstruksi kesejarahan asal-usul etnis Banjar yang bermukim di Kalimantan Selatan. Umumnya, deskripsi latar belakang kesejarahan etnis Banjar lebih banyak berupa asumsi-asumsi yang didasarkan kepada data-data yang masih terbatas, dan kadang menimbulkan kontroversi atau silang pendapat.
Salah satu sumber yang seringkali dijadikan rujukan untuk merekonstruksi identitas orang Banjar adalah Hikayat Banjar, yakni sebuah bentuk historiografi tradisional yang isinya sarat dengan unsur-unsur sastra yang imajinatif, mitos, dan pandangan hidup yang bercampur baur dengan unsur faktual dari peristiwa masa lalu.
J.J. Ras dalam Marco Mahin (2004) menggolongkan Hikayat Banjar sebagai “a malay myth of origin”, yang artinya realibilitas data sejarahnya diragukan, tetapi sebagai teks sastra yang diproduk ketika masalah etnisitas belum menjadi issue hangat seperti sekarang ini, ia adalah sumber valid dan dapat diperhitungkan.
Siapakah orang Banjar itu? Etnis Banjar adalah orang-orang Banjar yang bertempat tinggal di Kalimantan Selatan. Mereka terdiri atas beberapa subetnis, yakni subetnis Banjar Kuala, subetnis Banjar Hulu (Pahuluan), maupun subetnis Batang Banyu. Noerid Haloei Radam (1996 dan 2001) maupun Alfani Daud (1997) menyatakan bahwa orang Banjar modern itu terbentuk dari adanya pertemuan dan percampuran antar kelompok Ngaju, Ma’anyan, dan Bukit yang menghasilkan tiga kelompok subetnis, yaitu Banjar Kuala, Banjar Batang Banyu, dan Banjar Pahuluan. Ketiga subetnis inilah yang sekarang disebut Etnis Banjar.
Ada pula yang mengatakan bahwa masyarakat Banjar di Kalimantan Selatan bukan semata etnis melainkan juga grup, karena secara sosiologis merupakan percampuran berbagai etnis kebudayaan, seperti kebudayaan Melayu, Bukit, Ngaju, dan Ma’anyan. Akan tetapi, memang diakui bahwa unsur Melayu terlihat lebih dominan, sebagaimana tercermin antara lain dari faktor kebahasaan.
Disebutkan bahwa secara historis, etnis Banjar merupakan hasil pembauran yang berlangsung lama antara suku bangsa Melayu Tua (Proto Melayu) yang mendiami daerah Kalimantan Selatan, dengan suku bangsa yang datang kemudian, yaitu Melayu Muda (Deutero Melayu) yang mendiami daerah-daerah pantai dan tepian sungai besar (Depdikbud Kalsel, 1982).
Atas dasar pola genealogis masyarakat Banjar, maka istilah Banjar sebenarnya bukan sekedar konsep etnis semata, namun juga dikaitkan dengan konsep politis, sosiologis, dan agamis. Banjar adalah juga sebuah nama kerajaan Islam yang pada awalnya terletak di Banjarmasin. Dalam proses pembentukan Kerajaan Banjar maka Banjar Masih dengan pelabuhan perdagangannya yang disebut orang Ngaju sebagai Bandar Masih (Bandarnya orang Melayu) dijadikan sebagai ibukota kerajaan Banjar yang kemudian menjadi kota Banjarmasin.
Dalam Hikayat Banjar disebutkan bahwa proses “pembanjaran” itu bermula dari datangnya saudagar Ampu Jatmika di pulau Hujung Tanah, mereka dan keturunannya kemudian mendirikan kerajaan Negara Dipa, Negara Daha, dan Kesultanan Banjarmasin. Dalam hikayat itu, ditemui istilah-istilah yang disandingkan dengan kata “Banjar” yang pada umumnya mengacu kepada pengertian wilayah kesultanan, yaitu wilayah kerajaan dimana penduduknya disebut orang Banjar dan rajanya disebut Raja (Sultan) Banjar (Usman, 1995).
Kerajaan Banjar adalah nama lain dari sebutan Kerajaan Banjarmasin atau Kesultanan Banjar. Pengaruh Kesultanan Banjar melebar meliputi gabungan seluruh wilayah yang saat ini dikenal sebagai Provinsi Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, dan sebagian Kalimantan Timur bahkan ada beberapa daerah yang pada saat ini masuk wilayah Provinsi Kalimantan Barat (Ideham, dkk., 2003).
Kerajaan Banjar yang berkembang sampai abad ke-19 merupakan sebuah kerajaan Islam merdeka dengan kesatuan wilayah geografis yang dihuni oleh suatu bangsa dengan nama bangsa Banjar. Ketika kesultanan jatuh ke dalam kekuasaan kolonial Belanda, maka status bangsa Banjar turun derajatnya menjadi bangsa jajahan. Mereka tidak lagi disebut sebagai suatu bangsa (nation) akan tetapi hanya sebagai Urang Banjar (Usman, 1989).
Selain bahasa dan budaya, maka etnis Banjar juga dikonstruksikan sebagai sukubangsa yang beragama Islam sebagaimana antara lain dilekatkan oleh Alfani Daud (1997) maupun Noerid Haloei Radam (1996). Namun konstruksi itu mengandung sejumlah persoalan karena asumsi atau pendekatannya yang bersifat primordialisme, kasus seperti “menjadi orang Banjar setelah memeluk agama Islam” yang telah terjadi sejak Islamisasi di awal pembentukan Kesultanan Banjarmasin, kini masih terjadi pada orang Dayak yang memeluk agama Islam. Oleh karena itu, agama Islam lekat dengan kehidupan seni budaya dan adat istiadat orang Banjar. Berbagai upacara daur hidup dari kelahiran, anak-anak, dewasa, perkawinan, dan kematian selalu dilandasi atau paling tidak dipengaruhi oleh unsur-unsur Islam yang kadang berbaur dengan sisa-sisa kepercayaan lama. Baca pula: http://bubuhanbanjar.wordpress.com/2011/05/06/lebih-seperti-salad-bowl-lagi-urang-banjar-dalam-sejarah/ dan baca pula: http://bubuhanbanjar.wordpress.com/2010/04/14/migrasi-orang-banjar-ke-pamadaman/

About these ads
35 Komentar leave one →
  1. Desember 2, 2010 12:31 am

    Suku Banjar
    saudaraku

    Satu Indonesia :)

    Ya, kita bersaudara. Satu nusa, satu bangsa, satu bahasa: Indonesia!! :) :) :)

  2. Desember 2, 2010 6:59 am

    Indonesia memang bener2 negara yang kaya. Wah jd tau asal-usul etnis banjar, meski sodara ada yg tinggal di kalteng tp gag pernah tau…. Makasih bnyk artikelny… :D

    Ya, benar. Kenali Indonesia, Cintai Indonesia. Indonesiaku, Indonesiamu, Indonesia Kita! Membentang dari barat ke timur sepanjang lebih dari 5000 km dan dari utara ke selatan selebar hampir 2000 km, dengan luas keseluruhannya lebih dari 5 juta km. Sebagai sebuah negara kepulauan, wilayah Indonesia merupakan kesatuan antara tanah dan air, yang mana 2/3-nya ada¬lah perairan dan hanya 1/3-nya yang berupa daratan. Wilayah daratan terdiri dari 13.667 pulau yang dipisahkan (baca: dihubungkan) oleh selat dan laut, dan didiami oleh 360 suku bangsa yang menggunakan lebih dari 300 dialek bahasa. Indonesia juga kaya SDA, seharusnya rakyatnya tidak boleh miskin! Jika, masih banyak yang miskin, tentu ada yang salah. Tanya, kenapa?

  3. Desember 3, 2010 7:02 am

    Assalamu’alaikum Wajidi !.

    Maniring banyak maklumat bakaitan awan orang Banjar di wadah ikam ni , ulun asa tagarak hati handak masukakan ka blog ulun sabagai ‘ pautan khas ‘ , supaya nyaman orang di Malaysia handak mambaca e. Tautama orang nang pada pati raji bahayau maniring blog lain matan luar Malaysia.

    Amun katuju kainak ulun maulah pautannya dalam BANJAR SUNGAI GANAL. Isi tulisannya ayu haja kaya nang asal dicoret. Parayak diubah-ubah. Sahuaran lagi ngaran pancoret asalnya sudah tantu ‘ dikreditkan ‘ tamasuk ngaran bloknya ( Kayaitu pang hudah paaturannya ! ).

    Ulun mahadangi jawapan ikam….

    Walaikumsalam Pakacil Elbi. Ayuha. Ulun hakun banar, mudahanai bamanfaat :) :) :)

  4. Desember 3, 2010 7:04 am

    (*) mambujurakan : Tautama orang nang kada pati rajin bahayau…..

  5. Desember 3, 2010 9:12 pm

    Alhamdulillah.

    Ujar orang ,gawian baik atau amalan paruna amun dipanjangkan, batambah kabajikan orang yang manyuruh tu. Mudah-mudahan kaya itu amalan Wajidi tu !

    Insya Allah, bila kada auran kainak ulun mamasukan coretan Wajidi ka ‘ links ‘ BANJAR SUNGAI GANAL : http://banjarsungaiganal.blogspot.com/

    Tarima kasih awan barelaan ka ikam !

  6. Desember 6, 2010 6:56 am

    Assalaamu’alaikum mas Wajidi…

    Membaca artikel di atas, menunjukkan banyaknya bubuhan banjar dalam satu provinsi terutaman di Kalimantan Selatan. Saya mendapat banyak pengetahuan dari kajian yang dilakukan untuk menyelidik asal usul bangsa banjar ini.

    Satu usaha yang sangat bagus bagi membuka mata dan minda rakyat Indonesia khasnya dan orang luar amnya.Di malaysia juga ramai bubuhan banjar cuma untuk mengetahui keturunan yang asal mungkin sukar kerana telah berlaku perkahwinan campur. Dengan kajian mantap yang dijalankan tentang etnis banjar, maka generasi baru harus sedar untuk menghormati dan mencintai keturunan mereka dan berbangga dengannya agar tidak hilang di dunia akan sejarah yang telah termaktub.

    Salam maal hijrah 1432 dari saya di Sarikei, Sarawak :D

    Saya teringat ucapan seorang pakar linguistik yang menyatakan identitas sebuah bangsa, etnis/suku/puak dapat dikenali dari bahasa yang dipakainya dalam kehidupan sehari-hari. Berkenaan dengan orang Banjar, jika bahasa Banjar tidak lagi dikenal atau dipakai oleh generasi baru Banjar, maka dapat dikatakan identitas kebanjarannya menjadi hilang. Sebagaimana pula dikatakan, “bahasa menunjukkan bangsa”.

    Selamat tahun baru 1432 Hijriyah :)

  7. Desember 10, 2010 9:27 am

    Lengkap ulasannya, Mas. Sy jadi tahu tentang Banjar. Begitu rupanya.

    Ya, begitulah, mas.

  8. Desember 12, 2010 11:42 pm

    Di Samarinda juga mayoritas penduduknya berasal dari etnis banjar. Dan dalam bahasa pergaulan sehari-haripun umumnya menggunakan bahasa banjar. Mungkin juga karena dalam bahasa banjar itu banyak kosakata bahasa indonesia yang mudah dipahami. Disamping itu, bahasa banjar juga kosakatanya banyak yang mirip bahasa kutai yang merupakan etnis asli penduduk di samarinda. Bisa jadi karena keduanya merupakan rumpun melayu yang kental

    Iya, benar. Kebetulan banyak juga kerabat saya di Samarinda. Mereka menggunakan bahasa Banjar dalam percakapan sehari-hari

  9. Desember 17, 2010 10:18 pm

    Mudah-mudahan satu hari saya dapat berkunjung ke sana

    Saya doakan, semoga keinginan anda terkabul seperti halnya kunjungan anda ke tanah Jawa dan Bali. Amin.

  10. Desember 19, 2010 7:21 pm

    Seperti itu ya, saya jadi tahu tentang suku di luar suku saya. makasih infonya.

    Ya, seperti itulah, mbak :)

  11. Martha Andival permalink
    Januari 7, 2011 6:15 am

    Terimakasih banyak postingan ini. saya jadi tahu sejarah banjar…

    Sama-sama, mas. Hanya sekedar untuk berbagi pengetahuan tentang etnis Banjar.

  12. Januari 7, 2011 10:38 am

    assalamu ‘alaykum.
    Postingan ini sekali lagi menegaskan kekayaan keanekaragaman Indonesia :D

    Terima kasih telah bekunjung. Indonesia lekat dengan keanekaragaman sehingga pantas saja memiliki slogan “the ultimate diversity”

  13. djiweng benu permalink
    Februari 12, 2011 11:57 am

    Saya orang Pelaihari, skarang tinggal di Pekanbaru Riau, di Riau Kab.Indragiri Hilir kota Tembilahan banyak terdapat suku banjar. hampir 70 %. jadi saya cukup mudah klo mau cari kuliner banjar. he he.

    Selain di Tembilahan dan Sapat (Indragiri Hilir Provinsi Riau) yang memang mayoritas, orang Banjar mudah ditemui di Bintan (Provinsi Kepri), Kuala Tungkal (Provinsi Jambi), Deli Serdang, Langkat, Serdang Bedagai, Asahan (Provinsi Sumut). Mengapa mereka bermigrasi kesana? Silakan baca Postingan “Migrasi Orang Banjar ke Pemadaman” di blog ini, tanggal 14 April 2010 :)

  14. Harat permalink
    Februari 14, 2011 1:22 pm

    Tulisan tentang asal usul etnis Banjar boleh juga dibaca dalam Jurnal KANDIL keluaran tahun-tahun yang lalu.

    Betul, boleh juga dibaca di Jurnal kandil. Seperti halnya postingan di atas, telaahan asal usul etnis banjar pada jurnal tersebut juga merupakan asumsi-asumsi yang didasarkan pada data yang terbatas. Namun ada bedanya, di jurnal itu pembahasannya ‘lebih harat’ karena memang yang menulisnya ‘harat-harat’… :D

  15. artur permalink
    Juli 27, 2011 3:47 am

    SUBHANALLAH… SAYA KAGUM.. :)

  16. Oktober 22, 2011 2:50 pm

    Salam,

    Di Malaysia penggunaan bahasa Banjar dalam kalangan orang Banjar semakin merosot, kerana generasi muda Banjar banyak yang tidak pandai lagi bercakap Banjar.

    Ini barangkali kesalahan generasi tua yang tidak menegaskan penggunaan bahasa Banjar dalam kalangan anak-anak mereka.

    sependapat dengan anda…

  17. Mei 26, 2012 7:16 am

    Assalamu’alaikum… bubuhan barataan
    saya baru tau ternyata bnyak juga etnis banjar dimana-mana.
    pertama saya tau dari facebook, bahwa cukup banyak bubuhan banjar di Malaysia
    selanjutnya saya tau dari youtube, yaitu kesenian Khas banjar Madihin banjar kuala tungkal.
    saya merasa bangga dengan bubuhan banjar kuala tungkal yang masih dengan bangganya mau melestarikan kesenian khas banjar yg hampir punah ini.
    sedangkan didaerah saya sendiri di KOTA BARU yg penduduknya masih mayoritas banjar tidak ada yg melestarikan kesenian-kesenian daerah.
    entah dikarenakan tidak ada yg berbakat ataukah pengaruh karena gengsi.

    http://www.musicrang.com/video/All/video/3DFPJTdAOKs.html

    http://www.youtube.com/watch?v=IRs3E0aVhI0

  18. Galumbang sapuluh al marahu permalink
    Desember 18, 2012 7:13 pm

    (Cina,arab,)+Dayak+ melayu= banjar.
    Salam bubuhan banjar,

  19. midia permalink
    Mei 28, 2013 9:11 pm

    manatp sanak jd ngarti ulun

  20. Udin permalink
    Juli 12, 2013 3:00 am

    mantap…

  21. Jubata permalink
    Juli 12, 2013 3:41 am

    Komentar dihapus karena komentator telah mengcopy paste tulisan orang lain, tanpa menyebutkan sumber. Ttd Admin.

    • Jubata permalink
      Juli 12, 2013 3:55 am

      Komentar dihapus karena ybs telah mengcopy paste tulisan orang lain, tanpa menyebutkan sumber kutipan.
      Ttd. Admin

      • Jubata permalink
        Juli 12, 2013 4:41 am

        Maaf, komentar anda dihapus karena telah mencantumkan tulisan hasil copy paste tulisan orang lain, tanpa menyebutkan sumber kutipan.
        Ttd. Admin

  22. Jubata permalink
    Juli 12, 2013 4:41 am

    Maaf, komentar anda dihapus karena telah mengcopy paste tulisan orang lain, tanpa menyebutkan sumber kutipan.
    Ttd. Admin

  23. Jubata permalink
    Juli 17, 2013 4:51 am

    Maaf, komentar anda dihapus karena mengandung kalimat yang kurang sopan atau mengandung unsur yang bisa mengganggu hubungan baik antar etnis di Pulau Kalimantan. Terbukti karena komentar anda ini maka telah mendapat respon negatif dari komentator lain yang terpaksa harus dihapus pula….
    Ttd. Admin

    • Agustus 18, 2013 2:00 am

      Maaf, komentar anda terhadap Jubata dihapus karena mengandung unsur yang bisa mengganggu hubungan baik antar etnis.
      Ttd. Admin

    • September 1, 2013 4:35 am

      Maaf, komentar anda dihapus karena berisi kalimat yang bisa mengganggu hubungan baik antar etnis.
      Ttd. Admin

    • September 1, 2013 4:39 am

      Maaf, komentar anda dihapus karena berisi kalimat yang bisa mengganggu hubungan baik antar etnis.
      Ttd. Admin

    • gambut permalink
      September 1, 2013 8:06 am

      hapus aja om admin.,

  24. ivan permalink
    Agustus 3, 2013 7:50 pm

    Maaf, komentar anda dihapus karena berisi kalimat yang bisa mengganggu hubungan baik antar etnis.
    Ttd. Admin

    • September 1, 2013 4:32 am

      Maaf, komentar anda dihapus karena berisi kalimat yang bisa mengganggu hubungan baik antar etnis.
      Ttd. Admin

    • September 1, 2013 5:21 am

      Maaf, komentar anda dihapus karena berisi kalimat yang bisa mengganggu hubungan baik antar etnis.
      Ttd. Admin

      • September 1, 2013 8:57 am

        Maaf, komentar anda dihapus karena berisi kalimat yang bisa mengganggu hubungan baik antar etnis.
        Ttd. Admin

  25. gambut permalink
    September 1, 2013 8:04 am

    gabung grup bahasa banjar ya all https://www.facebook.com/groups/pandirankita/

  26. m. ishak permalink
    Desember 17, 2013 12:27 am

    asslm… bubuhan banjar dimanapun badiam, salam kenal ulun dari bubuhan banjar provinsi jambi kuala tungkal…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 25 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: