Skip to content

PEMBANTAIAN KOMPLOTAN HAGA DI BORNEO SELATAN

Januari 15, 2011

Oleh Wajidi

Selain Jugun Ianfu, Romusha, dan pembantaian warga masyarakat yang menjadi korban kekejaman Jepang selama pendudukannya di Borneo (Kalimantan) selama tahun 1942-1945, maka tentara Jepang juga melakukan pembantaian terhadap aparat pemerintah Hindia Belanda, dalam hal ini adalah komplotan B.J. Haga di Borneo Selatan.
Menjelang kedatangan tentara pendudukan Jepang, pulau Borneo (Kalimantan) berada dibawah kekuasaan pemerintahan Hindia Belanda. Statusnya adalah sebuah provinsi (Gewest Borneo) beribukota Banjarmasin yang dipimpin oleh seorang gubernur bernama Dr. B.J. Haga. Gewest Borneo mempunyai dua keresidenan yakni Keresidenan Borneo Barat (Kalimantan Barat) dengan ibukotanya Pontianak dan Keresidenan Borneo Selatan (Kalimantan Selatan) dengan ibukotanya Banjarmasin.
Sesudah Negeri Belanda diduduki Jerman (sekutu Jepang di Eropa) tanggal 10 Mei 1940, pemerintah Hindia Belanda mengumumkan negara dalam keadaan perang. Tentara pendudukan Jepang memasuki Borneo Selatan melalui dua jalan, yakni dari utara dan yang tiba dengan kapal laut di pantai Jorong. Baru saja terdengar bahwa kota Amuntai telah jatuh ke tangan pasukan Jepang, maka KNIL dan pemerintah sipil Belanda yang dipimpin oleh Gubernur B.J. Haga beserta keluarga dan sejumlah orang Belanda lainnya melarikan diri menuju Purukcahu di hulu Sungai Barito, dan membiarkan seluruh wilayah Borneo Selatan jatuh ke tangan Jepang tanpa mendapat perlawanan apa-apa.
Sesaat sebelum berangkat menuju Purukcahu, Gubernur B.J. Haga meminta walikota Banjarmasin Van der Meulen dan Kepala Javasche Bank Konig untuk bertahan di Banjarmasin dan menugaskan mereka untuk menyerahkan kota Banjarmasin kepada Jepang, sebaliknya AVC (Algemene Vernielings Corps) atau Korp Untuk Penghancuran berencana melakukan pembumihangusan terhadap kota agar tidak dimanfaatkan oleh Jepang.
Pada malam Minggu tanggal 9 dan 10 Februari 1942 kota Banjarmasin menjadi lautan api. Seluruh kendaraan militer dirusak dan dijejer di Jalan Simpang Sungai Bilu. Jembatan Coen satu-satunya penghubung Jalan Ulin (kini Jalan A. Yani) ke pusat kota Banjarmasin, didinamit yang menyebabkan bunyi ledakan dahsyat yang menggetarkan dan terdengar di seluruh kota.
Serdadu Jepang sangat marah dengan tindakan pembumihangusan yang dilakukan Belanda itu, beberapa pejabat Belanda yang melakukan penyambutan yakni Burgemeester Van der Meulen, Smits (Head Editor Borneo Post) dan seorang Cina, dipancung di atas sisa-sisa reruntuhan Jembatan Coen ketika kedatangan tentara Rikugun Jepang (Angkatan Darat) dari Hulu Sungai pada tanggal 13 Februari 1942.
Tidak lama di Puruk Cahu, Gubernur B.J. Haga beserta pengikutnya kemudian menyerahkan diri kepada penguasa militer Jepang di Banjarmasin pada awal April 1942. Mereka kemudian dijadikan interniran di Banjarmasin. Namun ternyata kemudian, dari balik penjara Gubernur B.J. Haga ketahuan mengadakan gerakan di bawah tanah untuk meruntuhkan kekuasaan Jepang.
B.J. Haga dibantu oleh 25 orang pembantu utamanya diantaranya 1 orang eks-Assistent Resident, dan 9 orang eks-Controleur dalam tawanan, isteri Gubernur dan isteri salah satu controleur mengatur di dalam.
Adanya komplotan ini sudah lama tercium oleh pimpinan balatentara Jepang di Banjarmasin. Hal itu tidak lepas dari jasa Sasuga yakni orang yang selama di Jepang terkenal mempunyai reputasi sebagai seorang yang cerdik untuk membongkar komplotan anti Jepang. Reputasinya itu juga teruji di Borneo, karena ia menjadi pusat pimpinan yang membongkar komplotan yang semacam itu sehingga ia mendapat nama baik sebagai pembongkar terhadap gerakan anti Jepang yang dipimpin oleh Gubernur Haga dan teman-temannya. Pertama di Banjarmasin, kemudian menyusul di Pontianak di Borneo Barat. Meski punya tujuan yang berbeda, komplotan anti Jepang di Borneo Selatan mempunyai hubungan dengan komplotan di Borneo Barat. Ada dua orang dari Banjarmasin dikirim ke Borneo Barat yakni Makaliwij dan dr. Soesilo. Tugasnya, memberitahu permasalahan yang sedang terjadi di Banjarmasin, kepada para pemimpin di Borneo Barat.
Dalam bulan Mei 1943 pemerintah Jepang telah mengadakan suatu konperensi rahasia, dimana diberitakan tentang perhubungan yang disangka ada dan pergerakan untuk melumpuhkan Jepang, telah mengambil keputusan untuk mengadakan aksi besar-besaran, penggeledahan, penangkapan dan sebagainya.
Sasuga selaku pimpinan bertindak, sehingga kemudian pada subuh tanggal 10 Gogatsoe 2603 (10 Mei 1943) anggota komplotan yang berada di luar ditangkap dalam penangkapan pertama. Kemudian disusul penangkapan kedua pada pertengahan Hatjigatsoe (Agustus) 1943, Haga dan lain-lain telah ditangkap demikian juga dilakukan penangkapan lebih 200 orang dalam empat kali, maka dengan pengkapan besar-besaran itu komplotan Haga dapat ditumpas.
B.J. Haga kemudian diadili dan namun kemudian jatuh pingsan dan meninggal dunia di saat menjalani persidangan pada hari pertama, karena sebelumnya telah mendapat siksaan yang demikian kejam dari Jepang. Upaya militer Jepang untuk menumpas komplotan B.J. Haga tidak berhenti setelah meninggalnya gubernur Gewest Borneo itu. Satu demi satu para pengikutnya diciduk, ditahan, disiksa, dan kemudian dibantai. Oleh karena itu, eksekusi mati kemudian dilakukan terhadap 25 orang pembantu utamanya pada 20 Desember 2603 (1943) yakni C.M. Vischer (umur 47), S. Raden Soesilo (umur 50), Antiro Santeago Pereira (umur 53), Cosa Kakarico, L.J. Brandon (umur 50), G.D.E. Braches (umur 40), Hausman Baboe (umur 53), Makaliwij (umur 37), Oe Ley Koey (umur 38), Phoa Hok Tjwan (umur 49), A. Roman (umur 26), A.C.W. Wardenier (umur 45), Den Hartog (umur 35), Y. De Vries (umur 33), orang Belanda, W.A. Verpalen (umur 36), M.C. Bais (umur 34), Beukers (umur 39), L.W.Y. Bouhuis, Willem Philipsen (umur 37), G.J. Van der Kooi (umur 33), A.H.V.H. Linden (umur 31), N.G. Haga (umur 45), Betty Vischer (umur 43), Braches (umur 32), Nelina Verpalen (umur 36), dan Z.C. Reichert (umur 40).
Di salah satu sumber di sebutkan bahwa tempat pembantaian komplotan B.J. Haga ini diperkirakan adalah lapangan terbang Ulin, 28 km dari kota Banjarmasin, dimana telah didapati 150 buah tengkorak, 30 orang mati karena disiksa, 26 orang lagi termasuk 5 orang perempuan dan pegawai yang dilakukan Jepang pada 20 September 1943. Disebutkan pula bahwa jumlah penyembelihan di ¬kalangan Belanda tidak kurang dari 250 orang, sedang yang tidak diketahui dari kalangan Indonesia. Tionghoa, India, Arab yang jumlahnya juga amat besar. (copyrights©Wajidi).

17 Komentar leave one →
  1. Januari 17, 2011 12:43 pm

    Info sejarahnya lengkap banget…jadi tahu sejarah tentang pulau borneo..thanks

    Sama-sama. Thanks juga…

  2. Januari 18, 2011 12:21 am

    Maafkan Indah, berusaha membaca tulisan di atas, tetapi masih banyak yang harus difahami. sejarah setempat yang tentunya bertuah diketahui kerana jika tidak ada penulis berminat seperti saudara berhubung hal sebegini, tidak akan diketahui sumbernya. Syabas untuk posting menarik ini.

    Makluman: blog saudara sudah Indah link ke blog Indah. Harap dapat kebaikan dari silaturahmi ini. Terima kasih dari Indahkasihku.

    Terimakasih, karena telah sudi berkunjung ke blog sederhana ini. Semoga jalinan silaturahim melalui dunia maya terus terjalin…

  3. Januari 18, 2011 12:13 pm

    wah….,ternyata kependudukan jepang di indonesia kemarin emang benar-benar sangat kejam yach. 😦

    Semoga sejarah kelam itu tidak terulang lagi….

  4. Januari 19, 2011 9:20 pm

    Membaca artikel di blog anda, saya rasa seolah-olah kembali ke bangku sekolah sewaktu belajar ‘history’ dulu.

    Thanks for sharing

    Blog ini memang khas memuat tulisan sejarah dan budaya…

  5. Januari 24, 2011 11:49 am

    Assalaamu’alaikum Mas Wajidi….

    Satu coretan sejarah yang tentu banyak manfaat buat kita menyelami hakikat yang pernah terjadi suatu ketika dahulu. Tanpa sejarah, masa depan pasti tidak punya apa-apa kesan yang boleh dihargai. Dengan sejarah, kita banyak mengambil iktibar untuk lebih membangun dan meneliti kebaikan dari hikmah kejadian.

    Satu kekaguman buat saya atas kerajinan mas Wajidi menulis tentang sejarah dan bersungguh2 melakukannya. apakah ini satu dari tugasan disertasi atau apa mas ? Ingin juga tahu akan tujuan penulisan2 sejarah di blog ini. Terima kasih didahulukan jika ada jawabannya nanti. Saya senang untuk mengetahuinya.

    Salam mesra dan persahabatan dari saya di Sarikei, Sarawak.😀

    Walaikum salam, mbak. Bukan hasil disertasi, penugasan, atau apalah namanya. Kebetulan saya suka nulis tentang sejarah, karena memang minat dan kemampuan saya –dengan segala keterbatasannya–ada di bidang itu 😀

    Salam mesra juga dari saya di Banjarmasin.

  6. Januari 25, 2011 5:53 am

    Salam Takzim
    Kunjungan perdana nih om setelah terseret oleh jejak om di blog saya, secara saya orang keturunan Banjar om, namun baca ini baru pertama kali om, karena memang abah ga pernah cerita sih, makasih ya om sudah berkunjung dan semoga rutinitas saling berkunjug selalu terbina, Amin
    Salam untuk semua keluarga di Banajra masin terutama di peulehari om
    Dan Salam Takzim Batavusqu

    Terimakasih atas kunjungan baliknya. Semoga silaturahim kita di dunia maya terus berlanjut. Amun kaganangan wan banua Banjar, bawa bailang. Mun kada, kaina inguh Banjarnya rakai

  7. Januari 25, 2011 11:29 pm

    Sebuah pengetahuan baru buat saya tentu saja, trims share ilmunya. Salam dari Pekalongan

    Sama-sama. Terima kasih juga atas kunjungan Kang Guru

  8. Februari 6, 2011 2:18 am

    Hanyar tahu nah.. sejarah lokal .. bagus gasan kakanakan sakulahan.. ehm.. mun ada bukunya, mamoto copy barang ..🙂

    Baluman taulah lagi bukunya. Insya Allah…mun jadi buku ada haja mahabari…

  9. Februari 7, 2011 1:18 am

    Sejarah itu selalu aktual, saya sangat menikmati sejarah yang selalu terulang..

    Untuk peristiwa kelam, semoga sejarahnya tak berulang..

  10. Februari 7, 2011 6:50 am

    Saya selalu suka tentang sejarah tapi juga selalu tidak pernah mengingatnya dengan detil😳

    Sejarah tak mesti harus dihapal atau diingat dengan detil. Mengetahui dan memetik pelajaran dari peristiwa sejarah sudah lebih dari cukup…

  11. Februari 7, 2011 12:52 pm

    Wah, sejarah…! Manusia bijak adalah manusia yang tak melupakan sejarah.

    Sepakat, Mas. Kata Bung Karno, “JAS MERAH (Jangan Sekali-kali Melupakan Sejarah)”

  12. Februari 8, 2011 12:49 am

    Assalaamu’alaikum wr wb mas Wajidi…

    hadir untuk memaklumi ada bingkisan khas AWARD dari Malaysia di sini,

    http://webctfatimah.wordpress.com/2011/02/08/ct41-yang-ketiga-darimu-untukku-untukmu/

    Silakan dengan hormatnya untuk menerima award tersebut. Semoga persahabatan ini akan sentiasa baik hendaknya.

    Salam mesra selalu dari Sarikei, Sarawak.

    Walaikum salam, Bunda. Dengan ingatan yang tulus ikhlas saya sampaikan terima kasih kepada Bunda yang telah memberikan bingkisan AWARD untuk blog saya yang dalam hampir sebulan ini seolah mau mati suri–maklum belum ada postingan baru…

    Salam mesra pula dari Banjarmasin, Borneo Selatan..

  13. Gaby Siantori permalink
    Oktober 18, 2012 1:48 pm

    Terima kasih atas tulisan pembantaian komplotan Jepang, apakah saya dapat memperoleh info tentang kuburan korban Jepang ? Karena salah satu korban adalah kakek saya (Oe Ley Koey). Terima kasih. Salam, Gaby Siantori. Email : gabysiantori@gmail.com

    Trims, telah berkunjung. Info detil tentang kuburan korban pembantaian Jepang belum didapatkan. Namun berdasarkan data yang terbatas, kemungkinan adalah di bekas lapangan terbang Ulin, sebagaimana tertulis pada bagian akhir. Lokasi lapangan terbang Ulin berada di sebelah/diseberang jalan bandara Syamsuddin Noor sekarang.

  14. Januari 18, 2013 6:03 pm

    Saya senang informasi tentang sejarah. Kalau piyan sempat, silakan juga menulis tentang transmigrasi di Kalsel. Sekadar info, sekarang juga sudah ada embrio Kampung inggris Transmigrasi di Karang indah, Batola.

  15. April 8, 2013 9:14 am

    Nice post. I was checking constantly this blog and I’m impressed! Extremely useful information specially the last part🙂 I care for such info a lot. I was seeking this particular information for a long time. Thank you and good luck.

  16. sugiharto alam hijau permalink
    Maret 16, 2014 5:07 pm

    Terimakasih atas tulisannya Pak Wajidi, tulisan pian membuka sejarah kelam masa penjajahan jepang di Banjarmasin. Membuka mata ulun atas kondisi masa lalu dikota ini. Kai ulun jua jadi korban pasukan kete jepang, amun bahari nini ulun manyambatnya pasukan cemot (karena muha pasukan jepang ni bacalemotan). Bisa minta info referensi sumber data pembantaian jepang ini pak? Terimakasih sekali lagi.

Trackbacks

  1. CT41. YANG KETIGA – DARIMU UNTUKKU: UNTUKMU « LAMAN MENULIS GAYA SENDIRI G2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: