Skip to content

ORNAMEN RUMAH TRADISIONAL BANJAR

September 20, 2010

Orang Banjar di Kalimantan Selatan sesungguhnya mempunyai jiwa seni yang tinggi. Salah satunya tercermin dari seni rupa sebagaimana terlihat pada berbagai ornamen atau hiasan yang ditemukan pada rumah-rumah adat/tradisional Banjar,di samping terdapat pada ornamen mesjid dan sarana lain, seperti kain tradisional sasirangan, dinding airguci, kain (tapih) sarung wanita; nisan, tutujah (alat menanam padi), ranggaman (ani-ani), panginangan (tempat kapur sirih), gayung mandi, dll.
Ornamen dalam arsitektur tradisional Banjar dikenal dengan istilah “Tatah” dalam bentuk:(1) Tatah surut (ukiran berupa relief); (2) Tatah babuku (ukiran dalam bentuk tiga dimensi); (3) Tatah baluang (ukiran “bakurawang”).
Ornamen pada rumah Banjar dapat ditemui antara lain pada beberapa tipe bangunan, seperti Rumah Bubungan Tinggi (Rumah Baanjung), Gajah Baliku, Gajah Manyusu, Palimasan, Palimbangan, Balai Laki, Balai, Bini, Tadah Alas, Cacak Burung/Anjung Surung. Ornamen sebagai karya seni pahat dalam arsitektur Banjar ini memiliki kekhususan pada setiap tipe rumah Banjar, karenanya ragam hias yang terdapat pada tipe rumah bubungan tinggi tidak selalu sama ragam hiasnya dengan yang terdapat pada tipe rumah palimbangan.
Begitu pula ornamen pada tipe rumah Gajah Baliku, juga memiliki perbedaan dengan ornamen yang ada pada rumah tipe Cacak Burung atau Anjung Surung.
Namun demikian terdapat pula ragam hias seni pahat itu yang bersifat netral, artinya terdapat penempatan ornamen ragam bias tersebut yang bersamaan pada hampir semua tipe rumah tradisional Banjar. Terdapat 11 (sebelas) bagian bangunan yang biasa diberi ukiran, sebagai berikut:
(1) Pucuk Bubungan
Pada rumah tradisional tipe Bubungan Tinggi terdapat pada pucuk bubungan tinggi yang lancip, yang disebut “Layang-layang”. Layang-layang dalam jumlah yang ganjil (lima) dengan ukiran motif tumbuhan paku alai, bogam, tombak atau keris.
Pada rumah tipe Palimasan ornamen berbentuk sungkul dengan motif anak catur, piramida dan bulan bintang.
Ukiran “Jamang” sebagai mahkota bubungan terdapat pada rumah tipe Palimbangan, Balai Laki, Balai Bini dan tipe Cacak Burung. Jamang dalam bentuk simetris itu biasanya dengan motif anak catur dengan kiri-kanannya paku alai, halilipan atau babalungan ayam.
Ornamen juga ditemukan pada tawing layar (tampuk bubungan) rumah-rumah tipe Bubungan Tinggi, Palimbangan dan Cacak Burung.
Ornamen yang terdapat pada tawing layar ini selalu dalam komposisi yang simetris.
(2) Pilis atau Papilis
Pilis atau Papilis terdapat pada tumbukan kasau yang sekaligus menjadi penutup ujung kasau bubungan tersebut. Juga pada banturan (di bawah cucuran atap) serta pada batis tawing (kaki dinding) bagian luar.
Banyak motif yang dipergunakan dalam ukiran lis ini, antara lain motif rincung gagatas, pucuk rabung, tali bapintal, dadaunan, dalam berbagai kreasi, kumbang bagantung (distiril), paku alai, kulat karikit, gagalangan, i-itikan, sarang wanyi, kambang cangkih, teratai, gigi haruan, dll.
(3) Tangga
Sebagai sarana penting dalam bangunan terdepan dan pertama ditemukan saat akan memasuki rumah, maka tangga diberi ragam hias yang menarik.
Pada puncak pohon tangga umumnya terdapat ornamen dengan motif buah kanas (nenas). Terdapat juga dengan motif kembang melati yang belum mekar, tongkol daun pakis, belimbing, payung atau bulan sabit.
Pada panapih tangga biasanya terdapat motif tali bapintal, dadaunan, buah mingkudu dan sulur-suluran.
Pada pagar tangga biasanya dipergunakan ukiran tali bapintal atau garis-garis geometris.
Berbagai motif dalam ragam hias yang banyak terdapat pada kisi-kisi pagar tangga, dipergunakan motif bogam melati, galang bakait, anak catur, motif huruf S, geometris dan berbagai kreasi campuran dari motif-motif tersebut.
(4) Palatar
Palatar merupakan bagian depan rumah yang cukup menarik bialamana diberikan ragam hias dengan ukiran-ukiran. Ragam hias tersebut terdapat pada jurai samping kin dan kanan atas. batis tawing dan kandang rasi.
Ornamen pada jurai biasanya mengambil motif hiris gagatas, pucuk rabung, daun paku atau sarang wanyi.
Pada batis tawing (kaki dinding) ornamen mengambil motif dadaunan, sulur-suluran atau buah mengkudu.
Kandang rasi yang berfungsi sebagai pagar pengaman, pada lawang atasnya dihiasi dengan ragam sulur-suluran, sementara kisi-kisinya biasanya sama dengan motif kisi-kisi yang terdapat pada kandang rasi tangga, yaitu motif anak catur, geometris, bogam melati, gagalangan dan pelbagai kreasi campuran bebarapa motif tersebut.
Kandang rasi yang sederhana dengan lis-lis reng yang sejajar, reng bersilang atau bersilang ganda yang dapat membentuk gambaran rencong gagatas.
(5) Lawang
Lawang atau pintu utama terdapat di ruang belakang palatar pada watun sambutan. Dua buah lawang kembar terletak pada samping kiri dan kanan tawing halat. Ketiga buah lawang ini biasanya diberikan ornamen yang indah.

Bagian-bagian lawang tersebut adalah :
Dahi lawang dengan ukiran tali bapintal dalam bentuk lingkaran bunder telur. Komposisi bagiannya dilengkapi dengan motif sulur-suluran dan bunga-bungaan dengan kaligrafi Arab, antara lain dengan tulisan Laa ilaaha illallah, Muhammadar rasulullah, Allah dan Muhammad.
Jurai lawang berbentuk setengah lingkaran atau bulan sabit dengan kombinasi tali bapintal, sulur-suluran, bunga-bunga dan kaligrafi Arab. Tulisan dengan bentuk berganda dengan komposisi arah kiri ke kanan dan arah kanan ke kiri.
Daun lawang selalu menempatkan motif tali bapintal, baik pada pinggiran kusen pintu tersebut, maupun hiasan bagian dalam. Tali bapintal pada bagian dalam berbentuk bunder telur atau hiris gagatas. Pada keempat sudut daun lawang tersebut banyak dipergunakan ornamen dengan motif pancar matahari dengan kombinasi dadaunan, di antaranya motif daun jaruju.
(6) Lalungkang
Lalungkang atau jendela pada umumnya menempatkan ornamen sederhana, yang berada pada dahi lalungkang tersebut. Ukiran sederhana tersebut berupa tatah bakurawang dengan motif bulan penuh, bulan sahiris, bulan bintang, bintang sudut lima, daun jalukap atau daun jaruju. Kadang-kadang tatah bakurawang tersebut ditempatkan pada daun lalungkang bagian atas dan tidak diperlukan lagi pada dahi lalungkang.
(7) Watun
Watun sebagai sarana pinggir lantai terbuka, yang diberikan ornamen adalah pada panapihnya, yaitu dinding watun tersebut. Ornamen tersebut biasanya untuk panapih watun sambutan, watun jajakan dan watun langkahan yang ada pada ruangan panampik kacil, panampik tangah dan panampik basar. Terdapat ukiran dengan motif tali bapintal, sulur-suluran, dadaunan, kambang taratai, kacapiring, kananga, kambang matahari, buah-buahan.
(8) Tataban
Tataban terletak pada sepanjang kaki dinding bagian dalam ruang panampik basar. Ukiran yang terdapat disitu adalah pada panapih tataban tersebut. Pada umumnya sepanjang tataban tersebut mempergunakan ornamen dengan motif tali bapintal pada posisi pinggirnya. Motif lain terdapat dadaunan dan sulur-suluran dalam ujud yang kecil sepanjang jalur tataban tersebut.
(9) Tawing Halat
Tawing Halat sebagai dinding pembatas yang utama merupakan bagian yang penting bersama-sama dengan dua buah lawang kambar pada kiri kanannya. Ornamen tawing halat ini hars seimbang dengan ragam hias yang terdapat pada kedua lawang kambarnya.

Biasanya tidak pernah ketinggalan motif tali bapintal, buah dan daun-daunan dengan kombinasi kaligrafi Arab, seperti tulisan Laa ilaaha illallah, Muhammadar rasulullah, Allah, Muhammad, Bismillahir rahmanir rahim. Terdapat pula kaligrafi Arab Dua Kalimah Syahadat atau nama-nama para sahabat Nabi, Abu Bakar, Umar, Usman dan AIi, serta ayat-ayat suci Al Qur’an, antara lain tertulis “Pallahu khairan khapiza wahua arkhamur raahimin” (Maka Allah adalah sebaik-baik Pemelihara dan Dia adalah Maha Penyayang di antara para penyayang).
(10) Sampukan Balok
Rumah Banjar tidak mengenal adanya sarana plafon, sehingga tampak adanya pertemuan balok pada bagian atas. Pertemuan balok tersebut antara lain pada sampukan ujung tiang atau turus tawing dengan bujuran (tiwa-tiwa). Pada pertemuan dua atau tiga ujung balok tersebut diberikan ukiran dalam motif dedaunan dan garis-garis geometris.
(11) Gantungan Lampu
Rumah Banjar pada waktu dahulu belum mengenal adanya listrik, dipergunakan lampu gantung sebagai alat penerangan pada malam hari. Balok rentang yang ada di atas pada posisi tengah dipasang pangkal tali untuk gantungan lampu. Pada sekeliling pangkal gantungan lampu tersebut diberi ukiran bermotif dedaunan dan bunga dalam komposisi lingkaran berbentuk relief (Dikutip dari isi buku “Urang Banjar dan Kebudayaannya”).

About these ads
7 Komentar leave one →
  1. November 11, 2010 5:34 am

    kada kalah jua ukitan/tatah banjar wan ukiran urang lainnya di nusantara ini..!

  2. Desember 13, 2012 1:14 am

    Wow, awesome blog layout! How long have you
    been blogging for?

    you make blogging look easy. The overall look of your site is fantastic, as well
    as the content!

  3. Januari 19, 2013 9:57 pm

    Suatu karya seni yang sangat indah dan bernilai tinggi. Semoga tetap lestari.

  4. Juli 14, 2013 7:25 am

    There are certainly quite a lot of details like that to
    take into consideration. That is a great level
    to carry up. I provide the thoughts above as

    basic inspiration however clearly there are questions just
    like the one you

    convey up the place an important factor

    will likely be working in sincere good faith.
    I

    don?t know if best practices have emerged round issues like that, however I
    am certain that your job is clearly identified as a good game.

    Both boys

    and girls really feel the impact of just a moment’s

    pleasure, for the rest of their lives.

  5. Indra permalink
    Juli 15, 2013 5:54 am

    Hanya sayangnya kreasi seni yg indah ini, ntah sengaja atau tidak, terlupakan oleh orang Banjar sendiri di tengah arus modernisasi yang sangat gencar. Sepertinya kita perlu lbh giat lagi memperkuat adat. Banjar jgn hanya selesai sampai di lidah untuk mencari popularitas setelah itu hilang setelah tujuam tercapai. Mudahan kita semua diberikan kemudahan oleh Allah SWT…

    Haram Manyarah, Waja Sampai Ka Puting

  6. Mei 10, 2014 2:20 am

    thx buat infonya, lumayan buat jawaban PR nih

  7. yan odink permalink
    Juni 28, 2014 12:52 am

    masih ada ga ya pengrajin ukir banjar….? di mana ya?

    Di Kampung Kuin Selatan, Banjarmasin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 27 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: